Jumat, 11 Desember 2015

Skandal Diesel Volkswagen Disebabkan Oleh "toleransi Pelanggaran Aturan"

Volkswagen sekarang mengatakan bahwa yang skandal emisi diesel  sebagian disebabkan oleh pola pikir di kalangan karyawan tertentu "pentoleransian pelanggaran aturan." Volkswagen juga mengatakan bahwa keputusan berat untuk mempromosikan teknologi diesel di pasar AS, dikombinasikan dengan tantangan memenuhi peraturan emisi, adalah salah satu penyebab utama penciptaan "penipuan" perangkat yang dilakukan secara berbeda di laboratorium uji dibandingkan di dunia nyata .

Dalam penyelidikan atas masuknya kecurangan perangkat lunak di berbagai mesin turbodiesel, Volkswagen telah mengumpulkan lebih dari 100 terabyte data perusahaan dari 380 karyawan, dan konsultasi dengan para ahli 450. VW mengharapkan untuk memberikan update yang lebih rinci tentang penyelidikan atas skandal diesel di Pertemuan Tahunan dewan dalam April 2016.

Sejauh ini, Volkswagen banyak menyalahkan masalah diesel pada "keputusan strategis untuk meluncurkan promosi besar-besaran kendaraan diesel di Amerika Serikat pada tahun 2005." Volkswagen menemukannya "mustahil" untuk membuat mesin TDI empat silinder yang memenuhi US nitrogen-oksida (NOx) hukum di AS, sehingga insinyur memutuskan untuk membuat perangkat lunak yang mengubah bagaimana mobil berlari di laboratorium emisi-test dibandingkan dengan di dunia nyata . Software serupa akhirnya digunakan dalam mesin V-6 turbodiesel 3.0-liter, termasuk yang dijual oleh Audi dan Porsche.

Untuk Eropa 1.6-, 1,2, dan mesin turbodiesel 2.0-liter, Volkswagen sudah memiliki solusi untuk cacat emisi. Dalam mesin turbodiesel 1.6 liter di Eropa, Volkswagen akan cocok dengan "transformator arus" di intake mobil yang membantu mesin komputer mengukur lebih akurat berapa banyak udara memasuki turbo. Dalam 1,2 dan 2.0-liter mesin, VW akan memprogram ulang perangkat lunak mobil '.

Volkswagen masih tidak memiliki fix untuk versi US-pasar mesin diesel 2.0-liter, dan mengatakan bahwa "itu adalah tantangan teknis yang lebih besar" untuk memenuhi persyaratan NOx Amerika daripada di Eropa. Ketika perusahaan memiliki solusi yang memenuhi berlaku EPA dan karbohidrat persyaratan, akan berbagi dan mulai recall.
"Volkswagen tidak akan berhenti sampai masalah ini telah diselesaikan sekali dan untuk semua untuk kepuasan pelanggan kami," kata Ketua Volkswagen Dewan Manajemen Matthias Müller dalam sebuah pernyataan. oli pertamina jakarta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar